Senin, 13 Februari 2012 - 14:12:59 WIB
Peninjauan mslh penghitngn kembali Pph psl 21 dlm hal terdpt penghasilan Tdk teratur dlm thn Pajak
Diposting oleh : Administrator
Kategori: Kampus&dosen - Dibaca: 56275 kali

Peninjauan masalah penghitungan kembali Pph pasal 21 dalam hal terdapat penghasilan Tidak teratur dalam tahun pajak
 
Dari peraturan Direktur Jenderal Pajak No. 15/PJ/2006 maupun petunjuk Pengisian SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Pasal 21 (edisi Tahun 2006). Pemotong pajak wajib melakukan penghitungan kembali PPh Pasal 21 pada akhir tahun pajak sebagai dasar pengisian Form. 1721-A1 yang akan di lampirkan pada Surat Pemberitahuan Tahunan PPh Pasal 21. Selanjutnya dalam hal pegawai tetap berhenti bekerja dalam tahun berjalan disebabkan karena pindah kerja, dipindahkan, meninggal dunia, pensiun atau berhenti bekerja dengan alasan lainnya, maka Pemotong Pajak wajib juga menghitung kembali PPh Pasal 21 terutang sebagai dasar pengisian Form. 1721-A1 yang akan diberikan kepada pegawai tetap yang bersangkutan sebagai bukti pemotongan PPh Pasal 21.

Jumlah penghasilan yang harus dipakai untuk menghitung kembali PPh Pasal 21 tersebut di atas didasarkan pada kewajiban pajak subjektif yang melekat kepada pegawai tetap yang bersangkutan [Pasal 22 ayat (2) Juklak dan Pasal 17 ayat (5) Undang – Undang PPh].

Contoh :
Agus (TK/-) adalah pegawai tetap pada PT. ABC di Jakarta. Selama tahun 2006 Agus menerima gaji sebulan sebesar Rp. 6.000.000,- dan Agus membayar iuran pensiun ke dana pensiun yang telah disyahkan oleh Menteri Keuangan sebesar Rp. 20.000,- sebulan. Dalam bulan April 2006 Agus menerima gratifikasi sebesar Rp. 100.000.000,-. Sejak 1 Juni 2006 Agus dipindahtugaskan ke Kantor Cabang PT. ABC di Bandung dengan fasilitas yang sama seperti di Kantor Pusatnya di Jakarta.

Pertanyaan :
Hitung kembali PPh Pasal 21 yang terutang pada saat Agus dipindahtugaskan dalam rangka membuat Form. 1721-A1 sebagai bukti pemotongan PPh Pasal 21 masa Januari s/d 31 Mei 2006 ( 5 bulan ).

Penghitungan PPh Pasal 21 – PT. ABC di Jakarta
●    Awal Tahun 2006
Gaji setahun = 12 x Rp. 6.000.000,-                    =  Rp.    72.000.000,-
- Biaya Jabatan 5% x Rp. 72.000.000,-
  = Rp. 3.600.000,- maksimum diperkenankan
  = 12 x Rp. 108.000,-            =     Rp. 1.296.000,-
- Iuran pensiun = 12 x Rp. 20.000,-    =    Rp.    240.000,-
                                        =  Rp.       1.536.000,-
            Gaji neto setahun                    =  Rp.     70.464.000,-
                PTKP (TK/-)                    =  Rp.     13.200.000,-
                        PKP                =  Rp.     57.264.000,-

            PPh Pasal 21 terutang setahun    = Rp. 3.750.000 + 15% x Rp. 7.264.000,-
                                = Rp. 4.839.600,-

            PPh Pasal 21 terutang sebulan    = Rp. 403.300,-

●    Penghitungan PPh Pasal 21 atas gratifikasi
    Gaji neto setahun                        =  Rp.    70.464.000,-
    Gratifikasi ( Neto = Bruto )                =  Rp.    10.000.000,-
    Jumlah penghasilan neto ( Gaji + Gratifikasi )        =  Rp.    80.464.000,-
        PTKP ( TK/- )                        =  Rp.    13.200.000,-
                PKP                    =  Rp.    67.264.000,-

    Jumlah PPh Pasal 21 terutang        =  Rp. 3.750.000 + 15% x Rp. 17.264.000,-
                            =  Rp. 6.339.600,-            
    PPh Pasal 21 ( gaji ) terutang        =  Rp. 4.839.600,-
    PPh Pasal 21 ( gratifikasi )        =  Rp. 1.500.000,-

●    Penghitungan Kembali PPh Pasal 21 terutang
    (saat dipindahtugaskan)
Perlu diketahui bahwa pada saat pegawai dipindahtugaskan, pegawai yang bersangkutan tidak berhenti dari perusahaan tempat dia bekerja. Pegawai yang bersangkutan masih tetap bekerja pada perusahaan yang sama dan hanya berubah lokasinya saja. Dengan demikian dalam penghitungan kembali PPh Pasal 21 tetap menggunakan dasar penghitungan selama setahun artinya kewajiban pajak subjektif dari pegawai tersebut tetap berjumlah 12 (dua belas) bulan untuk tahun 2006. Supaya tidak terjadi restitusi, maka pemotong pajak melakukan penghitungan kembali PPh Pasal 21 berdasarkan jumlah seluruh penghasilan yang diterima atau diperoleh, baik yang bersifat teratur maupun tidak teratur, sampai dengan bulan saat pegawai yang bersangkutan dipindahtugaskan (lihat juklak nomor I.2.3a. Penghitungan kembali PPh Pasal 21 terutang yang harus dilakukan).

Keterangan :    ● Kewajiban Pajak Subjektif tahun 2006        = 12 bulan.
    ● Masa perolehan penghasilan tahun 2006 di PT. ABC di Jakarta = 5 bulan
   (Januari s/d 31 Mei 2006)

Gaji selama 5 bulan = 5 x Rp. 6.000.000,-                    =  Rp.    30.000.000,-
Gratifikasi bulan April 2006                            =  Rp.    10.000.000,-
Jumlah penghasilan teratur dan tidak teratur                    =  Rp.    40.000.000,-
Pengurangan :    
- Biaya Jabatan 5% x Rp. 30.000.000 = Rp. 1.500.000,-
  maksimum diperkenankan = 5 x Rp. 108.000,-        =  Rp.  540.000,-
- Biaya Jabatan 5% x Rp. 10.000.000 = Rp. 500.000,-
  karena sudah maksimum tidak diperkenankan         =  Rp.     –
- Iuran pensiun selama 5 bulan = 5 x Rp. 20.000,-    =  Rp.  100.000,-
            Jumlah pengurangan diperkenankan                =  Rp.        640.000,-                
Jumlah penghasilan neto selama 5 bulan                        =  Rp. 39.360.000,-

Penghasilan neto disetahunkan = 12/5 x Rp. 39.360.000    =  Rp.    94.464.000,-
            PTKP (TK/-)                =  Rp.    13.200.000,-
            PKP                    =  Rp.  81.264.000,-

PPh Pasal 21 terutang disetahunkan    =  Rp. 3.750.000 + 15% x Rp. 31.264.000,-
                        =  Rp. 8.439.600,-
PPh Pasal 21 terutang = 5/12 x Rp. 8.439.600,-    = Rp. 3.516.500,-
PPh Pasal 21 sudah dipotong :
atas gaji = 5 x Rp. 403.300,-    =  Rp. 2.016.500,-
atas gratifikasi            =  Rp. 1.500.000,-
                            = Rp. 3.516.500,-
PPh Pasal 21 kurang (lebih) dipotong        = N    i    h    i    l

Berdasarkan penghitungan kembali PPh Pasal 21 terutang tersebut di atas, pemotong pajak mengisi Form.1721-A1 sebagai berikut :
Pengisian bukti pemotongan PPh Pasal 21 (Form.1721-A1) di Kantor PT. ABC Jakarta.
Penghasilan Bruto :
Gaji 5 x Rp. 6.000.000,-                        =  Rp.    30.000.000,-
Gratifikasi                                =  Rp.    10.000.000,-
Jumlah penghasilan bruto                        =  Rp.    40.000.000,-



Pengurangan :
- Biaya jabatan atas penghasilan teratur        =  Rp. 540.000,-
- Biaya jabatan atas penghasilan tidak teratur    =  Rp. Nihil
- Biaya pensiun 5 x Rp. 20.000,-            =  Rp. 100.000,-
                                    =  Rp.       640.000,-
Jumlah penghasilan neto (teratur + tidak teratur) 5 bulan    =  Rp.  39.360.000,-

Penghasilan neto disetahunkan = 12/5 x Rp. 39.360.000        =  Rp.    94.464.000,-
        PTKP (TK/-)                        =  Rp.    13.200.000,-
                    PKP                =  Rp.    81.264.000,-

PPh Pasal 21 terutang disetahunkan    = Rp. 3.750.000 + 15% x Rp. 31.264.000,-
                        = Rp. 8.439.600,-
PPh Pasal 21 terutang untuk 5 bulan    = 5/12 x Rp. 8.439.600,-        = Rp. 3.516.500,-

PPh Pasal 21 yang sudah dipotong masa Januari s/d Mei 2006 (5 bulan) :
atas gaji 5 x Rp. 403.300,-    = Rp.    2.016.500,-
atas gratifikasi            = Rp.    1.500.000,-
                                            = Rp. 3.516.500,-
PPh Pasal 21 kurang / lebih dipotong                        = N    i    h    i    l

Penghitungan kembali PPh Pasal 21 tersebut di atas adalah berdasarkan Juklak tahun 2006 sesuai Peraturan Direktorat Jenderal Pajak No. 15/PJ/2006.

Ternyata penghitungan di atas tidak sama dengan penghitungan dalam buku petunjuk Pengisian SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Pasal 21 (edisi 2006), lihat halaman 18, 19, 20 dalam buku Petunjuk yaitu untuk mengisi angka 16 Form-1721-A1 adalah bahwa :
-    Apabila masa perolehan penghasilan meliputi masa kurang dari 1 (satu) tahun takwim, maka dalam hal pegawai yang bersangkutan pada akhir masa perolehan penghasilan dipindahkan ke kantor Pusat atau cabang lainnya dari pemberi kerja yang sama, oleh Pemotong Pajak yang lama diisi dengan hasil perhitungan sebagai berikut :
        Jumlah pada angka 9 dikurangi dengan jumlah pada angka 13 kemudian disetahunkan.




Kalau diteliti dengan angka, maka angka dalam Form. 1721-A1 :
- Angka 7  -    Jumlah penghasilan Teratur (gaji)                =  Rp.    30.000.000,-
- Angka 8  -    Jumlah penghasilan tidak teratur (gratifikasi)        =  Rp.    10.000.000,-
- Angka 9  -    Jumlah penghasilan (teratur + tidak teratur) bruto        =  Rp.    40.000.000,-
Pengurangan :
- Angka 10 -    Biaya Jabatan (Penghasilan Teratur)     =  Rp.    540.000,-
- Angka 11 -    Biaya Jabatan (Penghasilan Tidak Teratur) =  Rp.   –
- Angka 12 -    Iuran Pensiun (5 x Rp. 20.000,-)         =  Rp. 100.000,-
- Angka 13 -     Jumlah Pengurangan                    =  Rp.       640.000,-
- Angka 14 -    Jumlah penghasilan Neto (angka 9 – angka 13)        =  Rp.    39.360.000,-
- Angka 16 -    Jumlah penghasilan neto (disetahunkan) =
    12/5 x (Rp. 30.000.000 – Rp. 640.000) + Rp. 10.000.000
    = Rp. 70.464.000 + Rp. 10.000.000            =  Rp.    80.464.000,-

Dari uraian di atas, maka :
1.    Dalam menghitung jumlah penghasilan neto untuk penghitungan PPh Pasal 21 (setahun/ disetahunkan) dalam rangka mengisi angka 16 dalam Form.1721-A1 (bukti pemotongan) terdapat perbedaan penghitungannya antara Juklak tahun 2006 (Peraturan Dit. Jen. Pajak No. 15/PJ/2006) dengan petunjuk Pengisian SPT Tahunan PPh Pasal 21 (edisi tahun 2006) yaitu :
● Juklak Tahun 2006 :    Untuk menghitung kembali PPh Pasal 21, maka penghasilan tidak teratur digabung dengan penghasilan teratur kemudian disetahunkan.
● Petunjuk Pengisian
   SPT tahunan PPh
   Pasal 21 (edisi
   tahun 2006)            :    Untuk menghitung kembali PPh pasal 21, maka penghasilan tidak teratur tidak digabung dengan penghasilan teratur, sehingga yang disetahunkan adalah penghasilan teratur saja kemudian hasilnya digabung dengan penghasilan tidak teratur yang tidak disetahunkan.

2.    Jika ditelusuri kembali ke Juklak Tahun 1998 (Kep. Dit. Jen. Pajak No. Kep. 281/PJ/1998, maka ada kesamaan antara penghitungan kembali PPh Pasal 21 antara Juklak tahun 2006 (Peraturan Dit. Jen. Pajak No. 15/PJ/2006) dengan Juklak tahun 1998, tetapi kemudian Juklak tahun 1998 diralat dengan SE-Dit.Jen.Pajak     No. SE-11/PJ.43/1999 yaitu penghasilan tidak teratur menjadi tidak disetahunkan sehingga kembali menjadi tidak sama dalam penghitungan kembali PPh Pasal 21 di atas.



Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa mulai tahun 2006 terdapat 2 macam penghitungan kembali PPh Pasal 21 untuk mengisi angka 16 dalam Form.1721-A1 :
    Penghasilan Teratur ditambah dengan penghasilan tidak teratur – disetahunkan (Juklak tahun 2006).
    Penghasilan Teratur disetahunkan ditambah dengan penghasilan tidak teratur yang tidak disetahunkan (Petunjuk Pengisian SPT PPh Pasal 21 – Edisi tahun 2006).

Dengan demikian maka Pemotong Pajak yang mempunyai kewajiban untuk membuat Form.1721-A1 menjadi bingung mana yang harus diikuti. Untuk ini harus ada penjelasan segera dari pihak Direktorat Jenderal Pajak.


Penulis adalah Drs. Nurudin Alamudin, Ak. - Dosen STPI




4586 Komentar :

Hijab
03 Agustus 2012 - 15:25:38 WIB

informasi yang bagus dan sangat bermanfaat
terimakasih atas suguhan informasinya
Bursa Mobil
06 September 2012 - 16:19:54 WIB

membuat situs yang berkualitas sangat membantu lingkungan sekitar.
djoko sawolo
20 November 2012 - 11:12:07 WIB

sayang contoh perhitungannya sudah kadaluwarsa dan ada salah ketik angka
memeg
26 November 2012 - 21:13:43 WIB

berapa persen biaya jabatan penghasilan tidak teratur,

Ri
10 Januari 2013 - 10:20:57 WIB

ini tuh perhitungan jadul.. aturan main per 2008 sudah berbeda lagi, baik %jabatan ataupun nilai PTKP.. Update dunk
Jelly Gamat Gold
20 Maret 2013 - 14:58:53 WIB

Membuat situs berkualitas akan membantu menyebarkan informasi positif. Semoga apa yang
dikerjakan dengan situs ini selalu memberikan inspirasi dan motivasi untuk pembacanya
Obat Darah Tinggi
23 Maret 2013 - 14:39:22 WIB

met kerja gan ,,,,, kasih imfluens yang baik buat gan gan yang lain ya
Tentang Konsumen Cerdas Paham Perlindungan
31 Maret 2013 - 13:21:10 WIB

Konsumen cerdas adalah campaign dari KEMENDAG RI. Dapatkan ulasan lengkapnya di web tersebut.
Electrician Seattle
06 April 2013 - 09:06:34 WIB

thanks ka" admin untuk informasi terbarunya..
Arabic Translation
07 April 2013 - 08:23:33 WIB

Senang bisa saling berbagi informasi.
<< First | < Prev | 1 | 2 | 3 | ... | 459 | Next > | Last >>
Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)