Senin, 13 Februari 2012 - 13:52:30 WIB
Menghitung PPh Pasal 21 Atas Penghasilan Teratur yang tidak Tetap pada Setiap Bulannya
Diposting oleh : Administrator
Kategori: Kampus&dosen - Dibaca: 28225 kali

MENGHITUNG PPh PASAL 21 ATAS PENGHASILAN TERATUR YANG TIDAK TETAP PADA SETIAP BULANNYA

    Dalam penghitungan PPh Pasal 21 yang terdapat dalam “Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan, Penyetoran, Dan Pelaporan Pajak Penghasilan Pasal 21 Dan Pasal 26 Sehubungan Dengan Pekerjaan, Jasa, Dan Kegiatan Orang Pribadi (Keputusan Dir. Jen. Pajak No. Kep-545/Pj/2000 tanggal 29 Desember 2000) menganggap bahwa penghasilan yang bersifat teratur adalah sama untuk setiap bulannya, sehingga besarnya penghasilan teratur setahun langsung dikalikan dengan masa kerja (masa perolehan penghasilan) dari pegawai tetapnya.

    Berdasarkan Pasal 5 ayat (1) huruf a Kep. DJP No. Kep-545/PJ/2000 di atas, penghasilan yang dipotong PPh Pasal 21 adalah penghasilan yang diterima atau diperoleh secara teratur, seperti antara lain tunjangan jabatan, tunjangan transport, tunjangan makan, uang lembur, di mana penghasilan teratur ini dapat berubah dari bulan ke bulan (tidak tetap setiap bulannya) yaitu karena penghitungannya berdasarkan hari kerja (kehadiran) yang tidak sama setiap bulannya dari pegawai tersebut.

    Untuk mendapat perhitungan PPh Pasal 21 berkala/bulanan yang jumlah kumulatifnya akan sama dengan perhitungan tahunan, maka untuk menentukan perkiraan penghasilan setahun pada suatu bulan, tentunya tidak didasarkan pada penghasilan bulan yang bersangkutan saja, tetapi harus diperhatikan (diperhitungkan) juga penghasilan masa sebelumnya yang sudah terjadi.

    Dalam hal pegawai yang bersangkutan menerima pula penghasilan tidak teratur, maka penghasilan yang disetahunkan adalah hanya atas penghasilan yang teratur saja, sedangkan penghasilan yang tidak teratur tidak ikut disetahunkan.

    Untuk jelasnya di bawah ini diberikan contoh kasus sederhana, di mana seluruh penghasilan yang diterima pegawai seluruhnya bersifat teratur yang umumnya dibayarkan secara bulanan.

Contoh Kasus
Tuan Hutapea (K/-) pegawai struktural Universitas Pancasila di Jakarta, dalam tahun 2004 memperoleh penghasilan sebulan sebagai berikut :
- Gaji ………………………………        =  Rp. 1.200.000,-
- T. Jabatan ……………………….         =  Rp.     300.000,-
- T. Transpor = 25 hari x Rp.10.000,- … =  Rp.     250.000,-
- T. Makan = 25 hari x Rp.10.000,- …… =  Rp.    250.000,-
    Jumlah penghasilan sebulan = Rp. 2.000.000,-    

Dalam rangka PMB, ia bekerja lembur dengan mendapat uang lembur per hari = Rp. 20.000,-

Dalam bulan :
- Juni 2004, lembur 25 hari @  Rp. 20.000,- = Rp.500.000,-
- Juli 2004, lembur 10 hari @  Rp. 20.000 = Rp.200.000,-
UMP tahun 2004 adalah = Rp. 711.000,- sebulan.

Pada akhir Oktober 2004, ia minta berhenti dengan hormat.

Penghitungan :
    PPh Pasal 21 terutang dalam tahun 2004!
    PPh Pasal 21 terutang saat Hutapea berhenti bekerja !

I.    PPh DTP setiap bulan
    Penghasilan yang PPh-nya
DTP sebulan ………………………. = Rp. 1.000.000,-
B. Jab. 5% x  Rp.1.000.000 ………. =  Rp.      50.000,-
        Neto 1 bulan ………..=  Rp.   950.000,-
PTKP (K/-) 1 bulan =
     1  x Rp. 4.320.000 …………..  =  Rp.  360.000,-
    12            PKP 1 bulan ………  =  Rp. 590.000,-

PPh Pasal 21 DTP 1 bulan =
5%  x Rp. 590.000,-…………… =Rp.   29.500,-
II.    Awal tahun :
    Penghasilan bruto 1 bulan ………… = Rp. 2.000.000,-
    B. Jabatan 5%  x Rp. 2.000.000,-      =  Rp.    100.000,-
    Penghasilan neto 1 bulan …………  =  Rp. 1.900.000,-
    Penghasilan neto setahun =
12 x Rp. 1.900.000 …………= Rp. 22.800.000,-
PTKP (K/-) ……… = Rp.   4.320.000,-
    PKP …… = Rp.18.480.000,-
    PPh Pasal 21 Terutang setahun =
        5%  x Rp.18.480.000 ……….. = Rp.     924.000,-
    PPh Pasal 21 terutang 1 bulan =
         1  x Rp. 924.000,- ………..… =  Rp.      77.000,-
        12
    PPh Pasal 21 DTP 1 bulan ………=   Rp.       29.500,-
    PPh Pasal 21 y.m.h. dipotong ….. =    Rp.     47.500,-

THP bulan Januari 2004 =
Rp. 2.000.000 – Rp.  47.500    = Rp.  1.952.500,-
        Februari 2004     = Rp. 1.952.500,-
        Maret 2004     = Rp. 1.952.500,-
        April 2004     = Rp. 1.952.500,-
        Mei 2004          = Rp. 1.952.500,-
Jumlah THP Januari s/d Mei 2004 =
        5 x Rp.  1.952.500 …………  = Rp.  9.762.500,-        
III.    Bulan Juni 2004
    Penghasilan bruto bulan Juni 2004 :
    Gaji 1 bulan ………………    =   Rp.  2.000.000,-
    Uang lembur ………………    =   Rp.     500.000,-
    Jumlah pengh. bruto Juni 2004     =   Rp.  2.500.000,-
    Jumlah pengh. Bruto
Jan s/d Mei 2004
= 5 x Rp. 2.000.000 ………..  = Rp. 10.000.000,-
    Jumlah Pengh. Bruto
    Januari s/d Juni 2004 (6 bulan)= Rp.  12.500.000,-
    B. Jabatan 5% x Rp.12.500.000
    ( = maks. 6 x Rp. 108.000 ) … = Rp.       625.000,-
        Penghasilan neto 6 bulan =  Rp. 11.875.000,-
    Penghasilan neto setahun =
        12 x Rp.11.875.000,-        =  Rp.  23.750.000,-
                  6    PTKP (K/-)       =  Rp.    4.320.000,-
            PKP              =  Rp.  19.430.000,-

    PPh Pasal 21 terutang 1 tahun =
    5%  x Rp.19.430.000,-  …….. =  Rp.    971.500,-
    PPh Pasal 21 terutang 6 bulan  =
     6 x Rp. 971.500,-  …………   =  Rp.   485.750,-
    12
PPh Pasal 21 terutang 5 bulan
( Januari s/d Mei 2004 ) =
    5 x Rp. 77.000,- ……….. =  Rp.   385.000,-
PPh Pasal 21 terutang
bulan Juni 2004 ( 1 bulan )  ….=  Rp.   100.750,-
PPh Pasal 21 DTP 1 bulan ….. =              NIHIL
PPh Pasal 21 y.m.h dipotong    =   Rp.  100.750,-

IV.    Bulan Juli 2004
Penghasilan bulan Juli 2004
Gaji …………………………. =  Rp.   2.000.000,-
Uang lembur ………………..  =  Rp.      200.000,-
Penghasilan bruto bulan Juli ‘04=Rp.   2.200.000,-
Jumlah pengh. Bruto
Januari s/d Juni 2004 ………...  = Rp. 12.500.000,-
Jumlah pengh. bruto 7 bulan ... =  Rp. 14.700.000,-
B. Jab. 5% x Rp.14.700.000 … =  Rp.      735.000,-
( maks. = 7 x Rp. 108.000,- )
Penghasilan neto 7 bulan ……  =  Rp. 13.965.000,-

Penghasilan setahun =
    12 x Rp.13.965.000,- …..  = Rp.  23.940.000,-
     7          PTKP (K/-) ……. =  Rp.    4.320.000,-
        PKP ………….. = Rp.  19.620.000,-
PPh Pasal 21 terutang =
    5% x Rp.19.620.000,-…..   = Rp.       981.000,-
PPh Pasal 21 terutang =
     7  x  Rp. 981.000,- ….  = Rp.       572.250,-
    12
PPh Pasal 21 terutang 6 bulan    = Rp.      485.750,-
PPh Pasal 21 terutang
bulan Juli 2004 …………   = Rp.        86.500,-
PPh Pasal 21 DTP ……… =                NIHIL

    PPh Pasal 21 y.m.h dipotong ..    = Rp.       86.500,-

V.    Penghasilan mulai bulan Agustus s/d Desember 2004 dalam contoh kasus di atas tidak berubah (tidak ada tambahan penghasilan)

Pengh. Agt. s/d Des. 2004 =
    5 x Rp.2.000.000,- …………    = Rp.  10.000.000,-
Penghasilan Jan. s/d Juli 2004    
    7 bulan ………………..    =  Rp. 14.700.000,-
Jumlah pengh. bruto 1 tahun    =  Rp. 24.700.000,-
B. Jabatan 5% x Rp.24.700.000
(maks. Rp.1.296.000) …………    =  Rp.   1.235.000,-
        Neto setahun ..    =  Rp. 23.465.000,-
        PTKP (K/-) ….    =   Rp.  4.320.000,-
        PKP …………    =  Rp. 19.145.000,-
PPh Pasal 21 terutang 1 tahun =
    5% x Rp.19.145.000,- ……    =  Rp.      957.250,-
PPh Pasal 21 terutang 7 bulan    =  Rp.      572.250,-
PPh Pasal 21 terutang 5 bulan    =  Rp.      385.000,-
PPh Pasal 21 terutang 1 bulan =
     1  x  Rp.385.000,- ………..    =   Rp.       77.000,-
     5
PPh Pasal 21 DTP sebulan ….    =   Rp.       29.500,-
PPh Pasal 21 y.m.h dipotong    =   Rp.       47.500,-

VI.    Akhir bulan Oktober 2004 berhenti bekerja.
    KPS   =  12 bulan
    MPP  =  10 bulan

Penghasilan bruto Januari s/d Oktober 2004 :
    Januari s/d Mei 2004 =
    5 x Rp.2.000.000,-   ……=  Rp. 10.000.000,-
    - Juni 2004 …………….  =  Rp.  2.500.000,-
    - Juli 2004 ………………=  Rp.  2.200.000,-
    Agust s/d Oktober 2004 =
    3 x Rp.2.000.000,-  ……..= Rp.   6.000.000,-
    Jml. Pengh. Januari s/d Okt
    (10 bulan) ………………..= Rp. 20.700.000,-
    B. Jabatan 5% x  Rp.20.700.000
    (= maks. 10 x Rp.108.000) = Rp.  1.035.000,-    
            Neto 10 bulan ..=  Rp.19.665.000,-
            PTKP (K/-) …..=  Rp.  4.320.000,-
            PKP …………. = Rp.15.345.000,-
PPh Pasal 21 terutang 10 bulan =
5% x Rp.  15.345.000 … = Rp.    767.250,-
    PPh Pasal 21 DTP =
        10 x Rp. 29.500,- ………= Rp.    295.000,-
    (Jan. s/d Mei + Agst. s/d Okt ’04)
    PPh Pasal 21 y.m.h. dipotong = Rp.    472.250,-
    PPh Pasal 21 sudah dipotong :
     Jan. s/d Mei + Agust s/d Okt =
       10 x Rp. 47.500,- = Rp. 475.000,-
     Mei 2004 ……     = Rp. 100.750,-
     Juli 2004 ……      = Rp.   86.500,-
                       Rp.    662.250,-
    PPh Pasal 21 lebih potong     = Rp.    190.000,-
    ( = Restitusi )

Penyusunan Form. 1721-A1, saat berhenti bekerja
KPS        =  12  bulan (Januari s/d Desember 2004)
MPP    =  10  bulan (Januari s/d Oktober 2004)

No.   1    Gaji …………………… = Rp.  20.000.000,-
No.   3    Uang Lembur ………… = Rp.        700.000,-
No.   7    Jumlah Penghasilan ….. = Rp.   20.700.000,-
No. 10    Biaya Jabatan …………. = Rp.    1.035.000,-
No. 13    Jumlah Pengurangan ….. = Rp.    1.035.000,-
No. 14    Jumlah Penghasilan Neto = Rp. 19.665.000,-
No. 16    Jumlah Penghasilan Neto = Rp. 19.665.000,-
No. 17    PTKP ………………….. = Rp.   4.320.000,-
No. 18    PKP (setahun) …………. = Rp. 15.345.000,-
No. 19    PPh Pasal 21 (setahun) …= Rp.      767.250,-
No. 21    PPh Pasal 21 Terutang … = Rp.     767.250,-
No. 22    PPh Pasal 21 DTP ……... = Rp.     295.000,-
No. 23    PPh Pasal 21 y.m.h dipot. = Rp.     472.250,-
No. 24    Telah dipot. dan dilunasi   = Rp.     662.250,-
No. 25b    Jml PPh Psl 21 lebih pot.   = Rp.    190.000,-        
           Jakarta, 31 Oktober 2004


MENGHITUNG PPh PASAL 21 ATAS PENGHASILAN TIDAK TERATUR YANG DITERIMA DALAM TAHUN PAJAK

    Penghasilan tidak teratur adalah penghasilan yang sifatnya tidak tetap dan biasanya dibayarkan sekali setahun, seperti misalnya jasa produksi, tantiem, gratifikasi, bonus, premi, Tunjangan Hari Raya (THR).

    Cara menghitung PPh pasal 21 atas penghasilan tidak teratur, dalam hal :
a.    masih menjadi pegawai;
b.    sudah menjadi mantan pegawai;




ad.a. masih menjadi pegawai
1.    dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan ditambah dengan penghasilan tidak teratur yang tidak disetahunkan.
2.    dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan tanpa penghasilan tidak teratur.
3.    selisih antara PPh Pasal 21 menurut perhitungan angka a.1. dan angka a.2. adalah PPh pasal 21 atas penghasilan tidak teratur.

Contoh :
Masih memakai contoh kasus di atas. Di misalkan dalam bulan Agustus 2004 pegawai tersebut menerima bonus sebesar Rp. 10.000.000,- yang dibayarkan bersamaan dengan gaji bulan Agustus 2004.

    Penghasilan neto (teratur) setahun     = Rp. 23.465.000,-
    Penghasilan bruto
(tidak teratur/bonus)      = Rp.  10.000.000,-
B. Jab. 5% x Rp.10 jut  = Rp.       500.000,-
Maks. = 1.296.000-1.235.000=Rp. 61.000,-
    Penghasilan neto (tidak teratur)     = Rp.   9.939.000,-    
    Jumlah penghasilan neto      ………   = Rp. 33.404.000,-    
            PTKP (K/-) …….     = Rp.    4.320.000,-
            PKP ……………     = Rp. 29.084.000,-

PPh Pasal 21 setahun  :
= Rp. 1.250.000 + 10%  x Rp. 4.084.000
= Rp. 1.250.000 + Rp. 408.400,-  = Rp. 1.658.400,-
PPh Ps.21 terutang (teratur)                  = Rp.    957.250,-
PPh Ps.21 atas bonus                  =  Rp.   701.150,-    

ad.b. Sudah menjadi mantan pegawai

Penghitungan PPh Pasal 21 adalah dengan cara menerapkan tarif Pasal 17 Undang-undang nomor 7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang nomor 17 tahun 2000 atas jumlah penghasilan bruto.

Contoh :
Masih memakai contoh kasus di atas. Dimisalkan dalam bulan Desember 2004 pegawai tersebut yang sudah menjadi mantan pegawai masih menerima lagi bonus ke-II sebesar Rp. 5.000.000,-
Maka penghitungan PPh pasal 21 atas bonus ke-II tersebut adalah sebesar 5% x Rp. 5.000.000 = 250.000,-.


Penulis adalah Drs. Nurudin Alamudin - Dosen PPh Pasal 21 STPI





1425 Komentar :

frans samuel
15 Maret 2012 - 21:19:27 WIB

saya seorang dokter,yang ingin saya tanyakan,bagaimana perhitungan pph untuk seorang yang berprofesi sebagai dokter yang tiap bulannya mendapat penghasilan yang tidak tetap tergantung dari jumlah pasien dan tindakan.saat ini saya bekerja di rs swasta.sebagai gambaran di rs ini ada gaji pokok,tunjangan jabatan,dan tunjangan lain,sisanya ditambahkan dari tindakan dan jumlah pasien. Apakah saudara bisa membuatkan semacam conto atau skema perhitungan pajaknya?atas bantuannya saya ucapkan terima kasih
Obat Asam Urat Yang Manjur
25 Januari 2013 - 15:06:45 WIB

terimakasih atas informasinya
Pengobatan Herbal Maag Kronis
07 Februari 2013 - 15:54:21 WIB

Makasih informasinya.
obat darah tinggi
13 Maret 2013 - 08:04:11 WIB

info yang bagus gan
cara mengobati darah tinggi
15 Maret 2013 - 21:56:56 WIB

info yang menarik gan ijin baca
jelly gamat
16 Maret 2013 - 11:17:40 WIB

terima kasih atas informasinya ,
jelly gamat
27 Maret 2013 - 16:05:37 WIB

terima kasih telah berbagi informasi kepada kami, semoga isinya lebih berpariatif lagi :)
Our Free Baby Stuff
31 Maret 2013 - 00:12:47 WIB

Informasinya bagus-bagus, design websitenya jg keren. Betah main kemari jadinya.
konsumen cerdas yang paham perlindungan konsumen
03 April 2013 - 13:26:56 WIB

Coba tengok situs PXRV konsumen cerdas paham perlindungan konsumen. :)
Links Kaufen
07 April 2013 - 11:54:51 WIB

sangat informatif websitenya boss..thx
<< First | < Prev | 1 | 2 | 3 | ... | 143 | Next > | Last >>
Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)